Polisi Bakal Panggil Netizen yang Ikut Berkomentar di Akun YouTube Anji

Polisi Bakal Panggil Netizen yang Ikut Berkomentar di Akun YouTube Anji

Korea Utara Ancam Bakal Tembak Mati Warga China yang Langgar Perbatasan Takut Corona
Dokter Ingatkan Ancaman buat Kaum Muda Atlet Maraton Sembuh dari Corona setelah Dikira Tak Selamat
Sinergi UMKM & Pertamina Dukung Masyarakat Pekerja Harian

Polda Metro Jaya masih mengumpulkan sejumlah keterangan saksi saksi terkait kasus dugaan penyebaran berita bohong alias hoax dari konten Youtube milik musisi Anji. Total, sudah ada 7 saksi yang telah diperiksa oleh polisi. Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan pihaknya juga berencana akan meminta keterangan dari saksi yang ikut berkomentar di kanal YouTube Duniamanji ataupun di sosial media. "Ada beberapa saksi saksi lain yang memang berkomentar di media sosial, Youtube dari akun Dunia Manji sendiri akan kita jadwalkan pemanggilan untuk dilakukan pemeriksaan," kata Kombes Yusri kepada wartawan, Kamis (13/8/2020).

Kendati demikian, Yusri tidak menjelaskan ihwal nama saksi dari netizen yang akan diperiksa sebagai saksi. Ia mengatakan keterangan itu juga dibutuhkan untuk melengkapi alat bukti atau berkas perkara. "Pemeriksaan ini lah kemudian akan kita lengkapi semuanya termasuk barang bukti yang kita dalami semuanya untuk kelengkapan berkas perkara yang ada," pungkasnya. Diberitakan sebelumnya, perkara dugaan penyebaran berita bohong dalam konten Youtube Erdian Aji Prihartanto bersama dengan Hadi Pranoto mengenai penemuan obat Covid 19 berbuntut panjang.

Status perkara itu kini telah naik penyidikan. Diketahui, Anji pun telah memenuhi pemanggilan pemeriksaan di Polda Metro Jaya pada Senin (10/8/2020). Dalam pemeriksaanya ini, Anji dicecar sebanyak 45 pertanyaan oleh penyidik Polda Metro Jaya.

Anji mengaku tidak menyangka kontennya bersama Hadi Pranoto di YouTubenya bisa berdampak besar dan berimplikasi hukum. Padahal mulanya, ia mengaku konten tersebut dimaksudkan bertujuan baik. "Saya tidak menyangka sih bahwa impactnya ternyata seperti ini. Ya sudah saya hadapi saja," kata Anji di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (10/8/2020). Anji menjelaskan awal mula kontennya bersama Hadi Pranoto di akun YouTube Duniamanji.

Dia menuturkan pertama kali ketertarikannya untuk mewawancarai Hadi lantaran ada media online yang mengangkat sosok sang narasumber. Ketika itu, Anji tengah berada di acara yang sama dengan Hadi Pranoto di Lampung. Usai acara, ada sejumlah awak media yang diklaim berasal dari media nasional dan media daerah yang tengah mewawancarai Hadi. "Saya mendengarkan materinya, bahkan tanggal 29 Juli itu. Materi interview itu sudah ditayangkan oleh medianya. Lalu saya melihat, saya juga mencari di google. Maksudnya saya merasa materi wawancara itu bermanfaat untuk dibagikan, memberikan harapan buat saya," jelasnya.

Lagi pula, Anji menyampaikan tak ada transaksi atau pengambilan keuntungan pribadi terkait konten penemuan obat Covid 19 tersebut. Alhasil, Anji membuat konten tersebut bersama Hadi Pranoto di Lampung. "Jadi buat saya, ngga ada keuntungan baik buat Pak Hadi Pranoto maupun buat saya. Dan akhirnya saya melakukan wawancara itu. Karena saya melihat kita semua sudah jenuh, lelah dengan pandemi ini. Lalu tiba tiba ada harapan buat saya ini adalah kebaikan untuk dibagikan," jelasnya. Namun demikian, ia mendapatkan pelajaran banyak dalam kasus tersebut.

Sebaliknya, ia mengaku siap bekerja sama dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk membantu menjelaskan informasi yang sebenernya terkait obat Covid 19 kepada masyarakat. "Jadi itu bentuk pembalas kesalahan saya bahwa saya bersedia bekerja sama dengan IDI. Jadi ini bukan titipan titipan tapi saya memang mendapatkan banyak masukan aja dari berbagai pihak," ujarnya.

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0