Ketahui Kemungkinan Lain Agar Penanganannya Tepat Bayi Menangis Belum Tentu Lapar

Ketahui Kemungkinan Lain Agar Penanganannya Tepat Bayi Menangis Belum Tentu Lapar

Ramalan Zodiak Rabu 10 Juli 2019, Aries Menyenangkan Kekasih, Leo Mengeluarkan Banyak Uang
Perhatikan Gambar & Ungkap Maknanya Tes Kepribadian Kamu Termasuk Orang Introvert atau Ekstrovert
Hubungan Cancer Membaik Ramalan Zodiak Cinta Minggu Ini Sagittarius Perlu Move On 18-24 Mei 2020

Tak sedikit berkesimpulan bayi menangis karena lapar. Maka, orangtuanya kemudian memberi ASI pada bayinya untuk membuatnya tenang. Padahal, tak semua tangisan bayi menandakan ia lapar. Untuk itu, bila bayi Anda menangis, jangan buru buru berasumsi bahwa ASI yang diberikan kurang atau bayi masih merasa lapar, sehingga diberikan makanan padat dini pada si kecil karena pencernaan bayi belum siap.

Menurut dokter sepsialis anak, dr. Lucia N. Simbolon, MSc., Sp.A, menangis adalah satu satunya cara bayi untuk berkomunikasi dengan lingkungan. “Nah, bayi itu bahasanya baru bisa nangis. Tapi kan enggak mesti lapar,” kata Lucia kepada Kompas.com saat dihubungi, Selasa (10/12/2019). Namun, tangisan bayi memiliki banyak arti, dan tak melulu karena ingin menyusu atau lapar.

“Tapi mungkin saja dia nangis itu karena kembung, kepanasan, tidak tentu lapar,” ujar Lucia. Bayi yang membuka mulutnya saat diberi puting ataupun dot, kerap kali menjadi indikator orangtua yang menganggap bayinya sedang lapar. "Misalnya baru dikasih minum, sejam kemudian nangis, terus dikasih minum, dia pasti mau. Karena rasa puasnya memang ada di mulut,” kata Lucia.

“Kita harus bisa membaca bahasa bayi kita, kira kira menangis kenapa,” imbuhnya. Kebutuhan bayi akan ASI memang tak bisa dipukul rata. Hanya saja, bayi harus menyusu setiap 2 3 jam sekali. Namun bila tak sampai 2 jam bayi sudah menangis, ada kemungkinan ada yang tak benar pada posisi menyusu atau volume air susu yang tak mampu memuaskan bayi.

“Dilihat dulu sebab lain, kalau belum satu jam sudah menangis lagi dan haus, kita harus kroscek, tadi menyusuinya benar atau tidak, susunya keluar atau tidak. Kalau ada kondisi kondisi seperti itu harus dikomunikasikan sama dokter,” ujar Lucia lagi.

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0