dan Pendidikan Jadi Tantangan RI menuju Depan Ekonomi Wakil Ketua MPR Sebut Kesehatan

dan Pendidikan Jadi Tantangan RI menuju Depan Ekonomi Wakil Ketua MPR Sebut Kesehatan

Achmad Yurianto Ajak Masyarakat Adaptasi dengan Hidup ‘New Normal’ Vaksin Covid-19 Belum Ditemukan
Kemenkominfo Temukan 474 Konten Hoaks Terkait Corona di Media Sosial
Tito Karnavian Tak Tolerir Penyimpangan Anggaran Penanganan Covid-19

Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid menilai setidaknya ada tiga tantangan yang dihadapi Indonesia dalam rangka HUT ke 75 RI tahun 2020 ini. Adapun tantangan pertama menurut Gus Jazil, sapaan akrabnya, adalah darurat kesehatan. "Dalam masa pandemi semua tidak tahu kapan wabah ini berakhir. Saat ini dunia menunggu vaksin,” ungkapnya dalam keterangan yang diterima, Senin (17/8/2020).

Kemudian yang kedua, dikatakan Gus Jazil, yakni soal perekonomian. Dirinya menyebut pemerintah sudah mengeluarkan kebijakan kebijakan untuk menangani masalah itu. "Dalam masalah ekonomi, pemerintah sudah membentuk Tim Pemulihan Ekonomi Nasional. Secara fakta memang tidak ada harapan perekonomian tumbuh. Hal demikian tidak hanya dialami Indonesia namun juga dunia," katanya.

Namun, yang paling penting dilakukan menurut Gus Jazil adalah menahan agar perekonomian tidak jatuh. Untuk itu, dirinya menyarankan paling penting dilakukan adalah perekonomian tidak terjun bebas menjadi lebih minus. "Perekonomian tidak tumbuh tidak apa apa karena semua negara tidak mempunyai kekuatan untuk tumbuh. Minimal perekonomian kita stabil dan tidak minus. Paling penting juga adalah bagaimana jangan sampai rakyat kelaparan,” katanya.

Tantangan ketiga, menurut politikus PKB tersebut yakni soal pendidikan. Dirinya mengatakan bahwa pemerintah kurang peduli dalam masalah pendidikan dibanding dengan masalah kesehatan dan ekonomi. "Hanya melihat PJJ (Pembelajarab Jarak Jauh). Itu pun hanya diikuti 30 persen dari 86 juta peserta didik. Artinya ini darurat pendidikan,” ujarnya.

Hal yang demikian menurutnya perlu diambil sikap, tindakan, dan kebijakan, sebab tidak ada yang tahu kapan pandemi berakhir. "Kalau selama satu tahun dunia pendidikan tutup dalam arti tidak ada kebijakan baru, tidak ada metode baru, tentu akan ada masalah buat anak didik kita ke depan," kata Gus Jazil. "Saya mengingatkan kepada pemetintah jangan abai kepada sektor pendidikan. Perlu ada kurikulum baru dalam masa pandemi. Meski ada PJJ, hal demikian banyak tantangannya: ada guru yang belum akrab dengan gadget, dan PJJ selama ini hanya untuk mengingatkan agar para siswa belajar," katanya.

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0